5 Negara dengan Infrastruktur Mobil Listrik Terbaik di Dunia

POJOKNULIS.COM - Mobil listrik semakin populer sebagai alternatif yang berkelanjutan dalam transportasi, dan perkembangan teknologi baterai dan peningkatan infrastruktur pengisian telah mendorong adopsi mobil listrik di seluruh dunia.

Beberapa negara telah menjadi pelopor dalam mengembangkan infrastruktur yang mendukung mobil listrik, menciptakan lingkungan yang ramah terhadap pengguna mobil listrik.

Badan Energi Internasional (International Energy Agency/ IEA) memproyeksikan sampai dengan akhir 2030 jumlah kendaraan listrik di dunia akan mencapai 145 juta unit, terdiri dari mobil listrik, bus, van, dan truk berat.

Namun jika pemerintah masing-masing negara meningkatkan upaya dalam memenuhi sasaran energi dan iklim internasional, maka peningkatannya bisa melonjak sangat tajam.

Infrastruktur pendukung yang harus disiapkan untuk mendukung industri mobil listrik antara lain adalah Charging station atau tempat pengisian baterai mobil listrik.

Charging station merupakan infrastruktur yang paling penting dalam mendukung industri mobil listrik. Tanpa adanya charging station yang tersebar luas, pengguna mobil listrik akan kesulitan dalam mengisi baterai mobilnya.

Berikut adalah lima negara dengan infrastruktur mobil listrik terbaik di dunia.

1. Norwegia

Norwegia

Norwegia dianggap sebagai pemimpin global dalam adopsi mobil listrik. Negara ini memiliki salah satu pangsa pasar mobil listrik terbesar di dunia, dengan hampir setengah dari penjualan mobil yang dilakukan merupakan mobil listrik.

Norwegia telah mengambil berbagai langkah untuk mempromosikan mobil listrik, termasuk pembebasan pajak dan tunjangan fiskal untuk pembeli mobil listrik, akses gratis ke jalur bus, feri, dan tol, serta pengembangan infrastruktur pengisian yang luas.

Banyak stasiun pengisian di Norwegia dan ketersediaan infrastruktur pengisian yang baik membuat pengguna mobil listrik merasa nyaman dan mudah untuk mengisi daya mobil mereka di mana pun mereka berada.

2. Swedia

Swedia

Swedia juga merupakan salah satu negara dengan infrastruktur mobil listrik yang kuat. Pemerintah Swedia telah menetapkan target ambisius untuk menjadi negara bebas emisi karbon pada tahun 2045, dan mobil listrik menjadi salah satu fokus utama mereka.

Swedia telah menginvestasikan secara signifikan dalam pengembangan infrastruktur pengisian, dengan jumlah stasiun pengisian yang terus bertambah di seluruh negara.

Selain itu, Swedia telah memberikan insentif fiskal dan pembebasan pajak untuk pembeli mobil listrik, menjadikannya pilihan yang menarik bagi konsumen.

3. Belanda

Belanda

Belanda juga termasuk dalam daftar negara dengan infrastruktur mobil listrik terbaik di dunia. Belanda memiliki jaringan stasiun pengisian yang luas dan terus berkembang, dengan lebih dari 50.000 titik pengisian di seluruh negara.

Pemerintah Belanda telah memperkenalkan berbagai insentif fiskal dan kebijakan pro-mobil listrik, termasuk pembebasan pajak dan tunjangan fiskal untuk pembeli mobil listrik, akses prioritas ke jalur bus dan jalur khusus mobil listrik, serta kemudahan dalam mendapatkan izin untuk membangun stasiun pengisian.

Infrastruktur yang baik dan dukungan pemerintah telah membuat Belanda menjadi salah satu negara yang ramah terhadap pengguna mobil listrik.

4. Jerman

Jerman

Jerman, sebagai negara dengan industri mobil yang kuat, juga telah melakukan langkah-langkah besar dalam mengembangkan infrastruktur mobil listrik. Pemerintah Jerman telah mengumumkan rencana untuk membangun lebih dari satu juta stasiun pengisian di seluruh negara pada tahun 2030.

Selain itu, Jerman memberikan insentif fiskal dan tunjangan untuk pembeli mobil listrik, dan kota-kota seperti Berlin dan Munich memiliki infrastruktur pengisian yang baik. Dengan adopsi yang semakin meningkat dan komitmen pemerintah yang kuat, Jerman terus berusaha menjadi pemimpin dalam adopsi mobil listrik.

5. Amerika Serikat

Amerika Serikat

Amerika Serikat adalah salah satu negara dengan pasar mobil listrik terbesar di dunia, dan meskipun infrastruktur pengisian masih berkembang, beberapa negara bagian dan kota telah membuat kemajuan yang signifikan dalam membangun infrastruktur yang kuat.

Misalnya, California telah mengembangkan jaringan stasiun pengisian yang luas dan telah mengadopsi kebijakan yang mendorong adopsi mobil listrik.

Selain itu, perusahaan seperti Tesla telah membangun jaringan stasiun pengisian supercharger di seluruh negara, memberikan akses mudah dan cepat untuk pengisian daya bagi pengguna mobil listrik.

Keberhasilan dalam mengadopsi mobil listrik tidak hanya bergantung pada infrastruktur pengisian yang baik, tetapi juga dukungan pemerintah dan insentif fiskal yang diberikan kepada konsumen. Negara-negara di atas telah menjadi contoh bagaimana investasi dan kebijakan yang tepat dapat mendorong adopsi mobil listrik.

Dengan meningkatnya kesadaran akan keberlanjutan dan perlunya mengurangi emisi karbon, penting bagi negara-negara lain untuk mengikuti jejak ini dan mengembangkan infrastruktur mobil listrik yang kuat untuk masa depan yang lebih berkelanjutan.

Baca Juga
Tentang Penulis